[wbcr_php_snippet id="17359"]

Motorola Pamer Kamera 200 MP

Meskipun mungkin kita tidak akan selalu terkesan dengan ponsel pseudo flagship terbarunya, tampaknya Motorola memiliki ambisi yang jauh lebih besar untuk handset berikutnya berkat penambahan kamera 200 MP beresolusi super tinggi. Lalu apa saja informasi yang didapat dari Motorola pamer kamera 200 MP ini?

Dipamerkan Langsung Oleh Petinggi Lenovo

Dalam sebuah posting di Weibo (via 9to5Google), manajer umum Lenovo, yang merupakan perusahaan induk Moto, menggoda netizen dengan perangkat yang akan datang dengan menunjukkan gambar lensa besar di samping pesan tentang memasuki era baru fotografi seluler.

Meskipun dalam postingan tersebut tidak banyak menjelaskan banyak tentang spesifikasi potensial, postingan tersebut menyebutkan sensor 200 MP, yang menunjukkan penggunaan ISOCELL HP1 milik Samsung yang awalnya diumumkan musim gugur lalu dan gagal untuk dipasangkan di perangkat Samsung flagship teranyar tahun lalu.

Meskipun demikian, meskipun memasang sensor besar pada ponsel tentu saja menarik, penting untuk diingat bahwa ada lebih banyak hal yang dijadikan sebagai faktor untuk mengambil foto yang bagus daripada mengemas megapiksel sebanyak mungkin. Ada beberapa pabrikan yang setia meningkatkan kualitas kameranya tanpa harus menambah jumlah MP nya.

Apalagi banyak isu yang tidak mengenakkan baru-baru ini, seperti salah satunya banyak yang memperhatikan bahwa banyak ponsel Moto termasuk Edge+ kurang berjuang untuk fotografi cahaya rendah, secara rutin menangkap gambar yang lebih buram atau lebih kurang terang daripada handset saingan. Ini mungkin menjadi catatan untuk Motorola.

Masih Banyak Kelemahan

Meski ISOCELL HP1 mendukung teknik binning piksel 16x yang mengesankan yang memungkinkan sensor 200 MP untuk menangkap gambar 12,5 MP dengan sensitivitas cahaya yang ditingkatkan, namun hasilnya masih akan bergantung pada pemrosesan Motorola untuk menghasilkan gambar akhir yang tajam dan cukup terang.

Desas-desus saat ini mengklaim ponsel 200-MP Moto yang akan datang bisa menjadi Frontier, yang terlihat pada bulan Januari oleh beberapa sumber media. Ponsel ini diharapkan memiliki modul kamera belakang tiga dengan lensa utama yang besar, bersama dengan chip Qualcomm Snapdragon 8+ Gen 1.

Selain Motorola pamer kamera 200 MP, beberapa fitur pendukung lainnya yang juga dibocorkan adalah pengisian cepat 125 watt dan layar OLED 6,67 inci dengan kecepatan refresh 144Hz. Sayangnya, sementara semua ini adalah spekulasi untuk saat ini, kita harus tahu lebih nyata segera setelah Moto menggoda tanggal pengumuman untuk telepon sekitar bulan Juli.

Smartphone Dengan Snapdragon 8+ Gen 1

Berbicara tentang ponsel dengan chip Qualcomm baru, dalam posting terpisah di Weibo, Motorola menggoda perangkat lain yang akan datang – kali ini dapat dilipat – yang akan menampilkan chip Snapdragon 8+ Gen 1. 

Meskipun terlalu dini untuk mengatakan dengan pasti, semua bocoran menunjukkan bahwa perangkat ini adalah Razr 3 yang telah lama ditunggu-tunggu, yang merupakan kabar baik bagi penggemar ponsel flippy karena Razr sebelumnya agak diabaikan sejak penyegaran terakhir pada akhir 2020.

Namun, isu terbesar yang sebenarnya ditunggu adalah bahwa akhirnya sepertinya Motorola mungkin siap untuk mengambil istirahat dari mendorong perbaikan yang tak terhitung jumlahnya yang telah menyumbat portofolio perangkatnya dalam beberapa tahun terakhir.

Dan jika semua ini menghasilkan ponsel andalan baru yang sebenarnya dan pembaruan yang tepat untuk Razr, itu adalah sesuatu yang patut diperhatikan. Bagaimana menurut Anda? Apakah Razr legendaris lebih banyak dinanti comebacknya ketimbang Motorola pamer kamera 200 MP?

[wbcr_php_snippet id="17364"][wbcr_php_snippet id="17362"]